Tim Desain Global adidas Berbagi Proses Pembuatan Home dan Away Kit dari Tim Nasional Italia

24 Januari 2023, 16:30 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Pelatih tim nasional Italia, Roberto Mancini, berbicara saat peresmian kerja sama antara adidas dan Federasi Sepak Bola Italia pada pertengahan pekan lalu.
Pelatih tim nasional Italia, Roberto Mancini, berbicara saat peresmian kerja sama antara adidas dan Federasi Sepak Bola Italia pada pertengahan pekan lalu. /Instagram @azzurri

  • Kerja sama antara Federasi Sepak Bola Italia dan adidas yang dimulai pada 1 Januari 2023 baru diresmikan pekan lalu.
  • Sebelum itu adidas meluncurkan dua kit baru Gli Azzurri untuk pertama kalinya sejak tahun 1970-an.
  • Soccer Bibble berbicara dengan Tim Desain Global dari adidas untuk mencari tahu proses pembuatan jersey baru Italia tersebut.

SKOR.id - Kemitraan baru antara Italia dan adidas secara resmi dimulai pada 1 Januari 2023 dan era baru itu juga ditandai dengan peluncuran jersey baru Gli Azzurrii yang kali ini mengenakan logo tiga setrip untuk pertama kalinya sejak tahun 1970-an.

Menjelang pengumuman resmi, Soccer Bibble bertemu dan bicara dengan Tim Desain Global adidas untuk mengetahui semua tentang proses di balik pembuatan home and away kit setelah 17 tahun lamanya diproduksi oleh PUMA.

Bergabung dengan salah satu negara paling sukses di dunia sepak bola akan jadi tugas yang menakutkan di saat-saat terbaik mereka, tetapi kegagalan Italia di Piala Dunia terbaru, ditambah dengan perubahan citra yang menandakan era baru, itu sungguh mengintimidasi.

Dan itulah tantangan yang dihadapi adidas dan tim desain mereka, dibawah bayang-bayang PUMA selama 17 tahun, untuk bertanggung jawab membuat kit baru untuk Azzurri yang nantinya menjadi representasi nyata dari harapan FIGC untuk sebuah awalan yang baru.

Satu hal yang paling penting, adidas harus merangkum era baru ini dengan desain progresif, sementara juga menghormati nilai-nilai dan tradisi suatu bangsa yang memiliki perbedaan yang sangat jelas dari utara ke selatan.

Bukan tugas yang mudah, tetapi itu telah dijalani dengan sangat baik. Maka itulah, duduk bersama dua anggota senior Tim Desain Global adidas, Soccer Bibble ingin mengetahui semua tentang tantangan di balik desain, bagaimana mereka mengatasinya, dan seperti apa keseluruhan prosesnya.

Melalui proses desain, di mana Anda memulai kerja ini dengan negara yang secara historis kaya seperti Italia?
Italia jelas memiliki tanggung jawab besar, ini salah satu federasi terbesar dan kehormatan nyata bagi desainer mana pun, dan pendekatannya serupa dengan Jerman dan federasi lainnya. Jadi pada awalnya penting untuk mendapat masukan dan pengetahuan sebanyak-banyaknya dari pasar, tentang federasi(FIGC), tentang fashion di Italia. Itu semua yang kami coba kumpulkan bersama.

Oleh karena itu, terutama dalam kasus Italia, penting untuk memiliki orang-orang yang mengetahui pasar lokal, orang-orang dari Italia, dan orang-orang dari federasi Italia sejak awal sehingga kami dapat bekerja dengan mereka secara kolaboratif dalam konsep desain dan datang dengan ide-ide, saling berbagi wawasan.

Saya tidak tahu bagaimana orang lain melakukannya tapi untuk adidas semua berakar pada warisan kami dengan merek kami berbicara langsung pada para atlet dan federasi, seperti yang biasa dilakukan Adi Dassler.

Inilah yang masih kami coba lakukan dan saya pikir Anda dapat melihatnya dengan kit Piala Dunia dan juga sekarang untuk Italia, dengan federasi memberi kami kepercayaan dan kami membalasnya dengan desain bagus yang benar-benar mewakili DNA federasi negara masing-masing dan pada dasarnya seperti itulah sejak awal.

Sudah 45 tahun sejak adidas terakhir memproduksi kit untuk timnas Italia – Bagaimana hubungan masa lalu itu memengaruhi apa yang Anda lakukan sekarang, jika ada?
Sebenarnya itu tidak mempengaruhi pendekatan sekarang untuk desain. Jelas bagus untuk mengetahui bahwa kami memiliki sejarah dengan Italia, tetapi tidak ada Three Stripes di sana saat itu dan saya tidak berpikir kami benar-benar memproduksinya jadi saya tidak tahu apa kesepakatannya pada saat itu. Kami jelas memiliki track top itu, Paolo Rossi, yang sangat terkenal, dan item-item seperti itu jelas ada di latar belakang dan dianggap mungkin untuk hal lain tetapi untuk pendekatan jersey itu tidak benar-benar dipertimbangkan untuk mengembangkan kit baru untuk Italia.

Apa inspirasi utama di balik kit baru ini?
Menemukan sesuatu yang dapat mewakili Italia, seluruh bangsa itu, adalah masalah utama karena Anda harus mewakili negara yang berbeda dari utara ke selatan. Itu adalah bagian tersulit dalam mendesain kit ini; menemukan sesuatu yang bisa mewakili seluruh bangsa. Inspirasi sebenarnya datang dari alam. Merupakan tantangan untuk menemukan sesuatu yang dapat mewakili Italia yang tidak jatuh ke dalam stereotip, karena itu mudah, terutama dengan Italia.

Kami berdiskusi secara internal dengan kolega Italia dan hal-hal yang kami temukan relevan yang mewakili Italia yang bukan pizza dan pasta adalah marmer (marble). Ini bahan yang dapat Anda temukan di mana-mana, di Italia, dari kota di monumen hingga museum, itu adalah sesuatu yang dapat Anda temukan bahkan di apartemen kami – kami benar-benar memiliki bahan itu di mana-mana. Anda dapat menemukannya di wilayah paling utara Italia hingga Sisilia, dan jika dipikir-pikir, ini mengingatkan Anda pada Italia, jadi kami mulai berpikir bagaimana kami dapat menerapkan desain ini tanpa terlihat murahan.

Marmer bukanlah hal baru, kami telah melihatnya pada beberapa jersey, tetapi kami ingin melakukan sesuatu yang berbeda dan memiliki pendekatan baru, sesuatu yang benar-benar segar dan otentik. Jadi, idenya adalah melakukan sesuatu yang baru dengan cara kami membuat grafik, dan untuk ini kami tidak bekerja secara digital; alih-alih, kami membuat karya seni di atas marmer asli.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Nazionale Italiana di Calcio (@azzurri)

Kami menggunakan beberapa jenis marmer berbeda. Pada dasarnya kami menggunakannya sebagai kanvas untuk membuat karya seni. Kami menggunakan teknik berbeda karena marmer tidak menyerap tinta, jadi kami melakukan percobaan yang berbeda menggunakan tinta akrilik India dan satu-satunya teknik yang berhasil adalah water marbling.

Kami memecahkan marmer menjadi potongan-potongan yang berbeda, dan kami mencoba berbagai hal, menyemprot permukaannya, bekerja dengan tinta yang berbeda. Kami bereksperimen, mencoba membuat berbagai lapisan dan cara untuk melihat reaksi tinta di permukaan marmer. Efeknya terkadang sangat bagus, terkadang tidak terlalu bagus, tetapi selalu berbeda pada jenis yang berbeda. Sungguh menakjubkan melihat hasil yang beda.

Turun langsung dalam setiap proses desain, apakah itu sesuatu yang pernah Anda lakukan sebelumnya, atau apakah ini benar-benar baru bagi Anda?
Proses khusus ini benar-benar baru, tetapi kami melakukan banyak hal untuk tahun 2020 ketika kami berhenti melakukan hal-hal secara digital dan menciptakan semuanya dengan tangan dan kami dipersatukan oleh seni dalam sepak bola.

Semua desain untuk tahun 2020 dan 2021 dikerjakan dengan tangan pada awalnya, jadi itu pendekatan yang serupa, tetapi dengan marmer sebagai elemen utama Italia yang menyatukan negara, itulah yang berbeda dari pendekatan ini.

Marmer dibuat dengan tangan, dan kami ingin memiliki pendekatan yang sama, pendekatan fisik itu. Ketika Anda melihat kausnya, Anda melihat bagaimana kaus itu dibuat sekarang, dedikasi yang diberikan kepada mereka untuk benar-benar membuat sesuatu yang lebih dari sekadar grafis bergambar. Semoga Anda lebih menghargainya.

Kit itu sendiri entah bagaimana klasik tetapi juga progresif. Warnanya sedikit lebih gelap dari biru Italia standar, sambil berusaha menghindari terlalu dekat dengan Prancis. Ini sedikit lebih gelap dan Anda dapat melihat bahwa grafiknya juga ada di celana pendek, yang merupakan hal baru untuk sebuah federasi.

Kami menyimpan beberapa detail emas untuk ditautkan ke lambang di manset dan di kerah dan tiga warna terlihat di pengikat di sisi jersey dan di celana pendek. Ada juga detail tersembunyi lainnya dengan triclore yang muncul di Three Stripes. Dari jauh terlihat putih tapi di bawah garis pertama berwarna hijau, yang kedua warna putih, yang ketiga berwarna merah. Ini adalah detail halus yang dapat Anda lihat dengan sangat dekat.

Anda menyebutkan menjadi lebih gelap dengan warna biru, apakah ada keputusan sadar untuk itu?
Itu adalah proposal kami, dan federasi sangat senang. Tak terlalu gelap, tentunya. Warnanya memiliki dapple yang sangat bagus dan biru yang sangat berani. Kami tidak ingin melakukan sesuatu yang membosankan – gelap, tapi biru tua yang bagus. Kami ingin itu berbeda. Kami selalu mencoba memberikan pendekatan baru dan mendorongnya lebih jauh, tetapi dengan sensitivitas untuk negara dan federasi yang berbeda. Kami juga telah membuat font khusus untuk nama dan penomoran yang dikaitkan dengan warisan Italia. Itu terlihat hampir terukir.

Seperti apa brief untuk proyek ini? Apakah ada banyak batasan dalam hal ke mana Anda harus melangkah?
Awalnya sangat terbuka, sangat kolaboratif, dan ini yang selalu kami lakukan saat pertama kali bertemu dengan pasangan. Kami melihat ke mana mitra ingin pergi, apa yang mereka lihat dalam dua tahun. Pertemuan itu sangat penting bagi kami untuk melihat apakah visi kami sama atau berbeda, dan jika yang terakhir lalu bagaimana kami bisa menyatukannya .

Italia adalah contoh yang sangat baik dari proses ini. Seperti jersey kandang Jerman yang baru-baru ini rilis, itu adalah sesuatu yang benar-benar baru bagi kebanyakan orang tetapi itu adalah sesuatu yang sebenarnya berakar dari awal jersey pertama tim nasional yang memiliki blok besar di atasnya. Terlihat baru sekarang, terlihat berbeda, tetapi berakar pada warisan, jadi kami memiliki kepekaan itu. Itu baru, tapi itu bagian dari DNA federasi.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Nazionale Italiana di Calcio (@azzurri)

Pengarahan di sini sangat terbuka sejak awal dan itu awal yang baik untuk kemitraan kolaboratif. Mereka sangat terbuka untuk mencoba hal-hal berbeda, hal-hal baru. Mentalitas Italia sedikit berubah dan mereka tidak hanya mencari sesuatu yang klasik. Ketika kami menyajikan hal-hal yang klasik di samping hal-hal yang lebih progresif, mereka benar-benar terbuka untuk mengeksplorasi hal-hal baru.

Tangan Anda selalu diikat dengan home kit sampai batas tertentu, tetapi seberapa banyak kebebasan yang Anda miliki dengan jersey tandang?
Dengan kit tandang, kami mengusulkan sesuatu yang klasik dan sesuatu yang lebih progresif dan kami terkejut bahwa mereka terkesan dengan sesuatu yang sedikit lebih progresif. Warnanya terutama merupakan hal yang paling progresif; tidak langsung putih.

Italia dikenal memiliki seragam tandang putih, tapi pada kasus ini kami menggunakan warna off white. Kami juga menggunakan efek marmer pada seragam tandang, tetapi lebih dominan daripada pada kostum kandang. Warnanya biru dan emas dengan urat emas kecil yang mengalir, semuanya terkait dengan desain rumah. Kami berusaha progresif namun tetap elegan dan klasik. Tricolore yang sama hadir lagi di bawah Three Stripes juga.

Logo adidas Performance baru dan lambang Italia baru, keduanya ada di kit baru – Rasanya seperti awal baru untuk Italia. Seberapa menarik jadi bagian dari itu?
Logo baru bagi kami seperti logo kinerja baru seperti awal dari era baru, dimulai sekarang dan kami ingin memperluasnya dan itu membutuhkan pemikiran baru. Misalnya, bagaimana kita menempatkan hal-hal tertentu, bagaimana kita menyeimbangkannya dari sudut pandang desain, pengukuran baru, karya seni baru, paket teknologi baru, tetapi yang paling penting itu memberikan kemungkinan baru.

Dengan dimulainya hubungan dengan Italia dengan dua lambang baru atau satu logo, satu lambang, itu sangat bagus dan ketika Anda melihat ke belakang, ada perubahan logo dari trefoil menjadi logo kinerja bagi kami itu melambangkan era tertentu ketika seseorang memulai dan satu berakhir. Jadi untuk menyaksikan semua itu sangat menarik bagi kami.

Pada logo kinerja baru itu dan dalam arti yang lebih luas, apakah pengenalannya mengubah cara Anda menggabungkannya? Ini jauh lebih ramping dan terlihat fantastis di Piala Dunia…
Ini berdampak karena memiliki pengukuran yang berbeda, jadi Anda mungkin memerlukan garis besar latar belakang yang berbeda atau sesuatu, semuanya baru. Semua orang mengira kami baru saja menghapus kata-kata adidas, tetapi itu tidak benar; ada pengukuran baru dan semuanya sedikit berbeda. Tapi itu membutuhkan pemikiran baru dan ke depan kita akan menjelajah. Semua orang tahu bahwa Three Stripes itu adidas, jadi Anda tidak perlu kata-kata di bawahnya agar terlihat berbeda, bersih serta awal dari sesuatu yang baru.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Nazionale Italiana di Calcio (@azzurri)

23 Maret, Stadion Diego Armando Maradona. Inggris. Bagaimana rasanya melihat kit baru itu akan beraksi untuk pertama kalinya oleh tim pria senior dalam event yang begitu besar?
Pasti akan emosional bukan hanya karena negara Anda yang bermain tetapi karena jersey Anda, jadi stres-nya ganda! Saya sudah stres ketika menonton pertandingan, tetapi sekarang stres itu dobel! Itu juga kebanggaan. Itu luar biasa. Bangga membuat sesuatu yang mewakili bangsa.

Bagaimana mengukur keberhasilan kit? Apakah Anda menggulir seperti orang gila pada hari peluncuran di acara sosial?
Kesuksesan bagi kami benar-benar ketika kami melihat jersey di lapangan dengan partner, pasangan, jadi dalam hal ini melihat Italia dan adidas bersama di lapangan. Itulah kesuksesan pertama dan itu untuk kami para desainer, momen terbesar ketika Anda melihatnya di kamera dan Anda melihatnya dalam aksi pertandingan, bagaimana itu bergerak, dan lain-lain. Itu bagian yang paling sukses

Dari perspektif angka, itu bukan sesuatu yang benar-benar kami sadari. Jersey itu harus terjual dan jika kami mendapatkan pekerjaan kami dengan baik maka itu akan terjual dengan baik, tetapi Anda masih dapat melihat bagaimana jersey yang bagus dapat menjadi jersey ikonik – memberikan desain ikonik adalah penanda kesuksesan lainnya bagi kami. Bagi seseorang yang mengatakan bahwa itu adalah jersey yang sangat bagus dan semuanya berjalan baik dengan federasi, itu adalah momen paling sukses bagi kami.

Anda berbicara tentang melihat jersey di lapangan tetapi apakah Anda pernah memiliki ide lainnya tentang di mana Anda mungkin melihat jersey muncul, misalnya Anda mungkin melihat jersey muncul di catwalk… apakah Anda memprediksi hal-hal ini?
Tentu saja. Saat Anda melihat halaman web tertentu, Anda melihat bagaimana mode sepakbola dapat menyebar ke budaya lain. Dahulu kala sepak bola hanya sepak bola dan jersey tetap ada di lapangan, tetapi di tahun 90-an semuanya berubah, dan itu menjadi bagian dari gaya hidup dan sekarang menjadi bagian yang sangat penting dari fashion jalanan.

Oleh karena itu kaus juga harus dapat dikenakan. Jadi, penting bagi kita untuk tidak hanya memeriksa sisi sepak bola tetapi juga menyadari tren apa yang sedang tren dan mencoba membuat sesuatu yang nantinya akan berhasil di lapangan, di luar lapangan, di stadion, di sekolah, mungkin pernikahan. ! – Itu belum terjadi tapi mungkin! (tertawa).***

Berita Entertainment Lainnya:

Italia x adidas Rilis Jersey Gli Azzurri untuk Pertama Kali dalam Hampir Lima Puluh Tahun

AlphaTauri Bikin Sneaker P448 Kental Aroma Formula 1 dan Italia

Bromance Daniel Ricciardo dan Michael Italiano: Tak Hanya Rancang Sesi Kebugaran, Juga Urusi Laundry

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: soccerbible.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Entertainment

    Senin, 23 Januari 2023

    Gandeng Tuner Jerman Lagi, Panerai Lansir Submersible S Brabus Verde Militare Edition

    Panerai dan Brabus kembali berkolaborasi yang ditandai dengan bakal dilepasnya Submersible S Brabus Verde Militare Version.

    Entertainment

    Senin, 23 Januari 2023

    Jacob & Co x Bugatti Bikin Arloji Edisi Terbatas Jean Bugatti, Harga Rp3,75 Miliar

    – Jacob & Co dan Bugatti telah berkolaborasi untuk memproduksi beberapa arloji yang keren. Sebagian besar produksi mengambil inspirasi dari hypercar Bugatti Chiron.

    Entertainment

    Senin, 23 Januari 2023

    Nike LeBron 18 Low x Mimi Plange 'Scarred Perfection' dan 'Mad King' Bawa Nuansa Afrika

    Desainer wanita kelahiran Ghana, Mimi Plange, sekali lagi bekerja sama dengan produsen sepatu Nike dan bintang basket NBA LeBron James.

    Entertainment

    Senin, 23 Januari 2023

    Asics x Toyoda Gosei Rilis, Sneaker Perdana Asics Berbahan Airbag Daur Ulang

    Sneaker baru Asics x Toyoda Gosei ini mengusung misi untuk menjadi game changer dalam dunia alas kaki atletik. Sneaker ini akan tersedia untuk pembelian mulai 26 Januari 2023.

    Terbaru

    Entertainment

    Jumat, 3 Februari 2023

    Air Jordan 13 'Playoffs' Retro Akan Muncul pada NBA All-Star 2023

    Air Jordan 13 "Playoffs" diyakini akan dilansir pada 18 Februari 2023 nanti, bertepatan dengan gelaran NBA All-Star 2023.

    Bugar

    Jumat, 3 Februari 2023

    Di Seluruh Dunia, Wanita Memiliki Empati Lebih Baik daripada Pria, Kata Studi

    Di mana pun mereka tinggal di dunia, apa pun pengaruh budaya atau keluarga mereka, secara umum, wanita lebih baik dalam berempati dengan orang lain dibandingkan kaum pria, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada jurnal PNAS.

    Gosip

    Jumat, 3 Februari 2023

    Vanessa Hudgens dan Bintang MLB Cole Tucker Diam-diam Telah Resmi Bertunangan

    Vanessa Hudges, bintang 'High School Musical' dikabarkan baru saja resmi bertunangan dengan kekasihnya shortstop Pittsburgh Pirates, Cole Tucker, demikian laporan yang berhasil dikumpulkan sumber-sumber TMZ Sports.

    Entertainment

    Jumat, 3 Februari 2023

    Hector Bellerin Nyaman Berdiri di Persimpangan antara Sepak Bola dan Fashion

    Meskipun dikenal karena kecepatan, kemampuan teknis, dan keserbagunaannya di lapangan, Hector Bellerin juga seorang trendsetter dalam dunia mode, yang oleh GQ disebut sebagai salah satu pesepakbola paling stylish.

    Bugar

    Jumat, 3 Februari 2023

    Ini yang Terjadi pada Tubuh Anda jika Anda Berhenti Sarapan di Pagi Hari

    Ketika bangun pagi, kita mendapati diri kita berpuasa, karena perut kita kosong, kita merasa lemah dan sulit untuk bergerak. Itulah mengapa sarapan sangat membantu kita untuk memulihkan semua energi yang hilang.

    Gosip

    Jumat, 3 Februari 2023

    Matteo Berrettini Berkencan Dengan Melissa Satta Istri Kevin Prince-Boateng

    Matteo Berrettini berkencan dengan presenter TV yang menakjubkan. Ibu satu anak berusia 36 tahun menikah dengan mantan bintang Barcelona dan Tottenham Hotspur.

    Bugar

    Jumat, 3 Februari 2023

    Aplikasi Smartphone Baru Dapat Membantu Mengidentifikasi Stroke Mematikan

    Peneliti Amerika menemukan aplikasi FAST.AI seakurat dalam mendeteksi kondisi tersebut sebagai ahli saraf.

    Entertainment

    Jumat, 3 Februari 2023

    Enzo Fernandez Boyong Valentina Cervantes Ke Chelsea

    Enzo Fernandez tidak akan datang sendirian ke Chelsea setelah menyetujui transfer rekor Inggris £ 107 juta atau sekitar Rp1,9 triliun.

    Entertainment

    Jumat, 3 Februari 2023

    Meister x Anderson Silva, Jam Keren Kolaborasi Legenda UFC yang 'Laki Abis'

    Anderson Silva adalah legenda Seni Beladiri Campuran, dan itu yang membawa Meister menyodorkan proposal kolaborasi dengan sang megabintang.

    Bugar

    Jumat, 3 Februari 2023

    Mengkhawatirkan, Wanita Usia 65 atau Lebih Sangat Rentan Kanker Serviks, Menurut Studi Baru

    Hampir satu dari lima kanker serviks baru yang didiagnosis dari 2009 hingga 2018 terjadi pada wanita berusia 65 tahun ke atas, menurut sebuah studi UC Davis yang baru.

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X